Gambar Jangka Sorong + Cara Membaca dan Menghitungnya

⏩ Ulasan lengkap materi jangka sorong digital dan analog/ konvensional disertai contoh gambar⭐ cara membaca dan menghitung jangka sorong ☑️

Jangka sorong terbagi menjadi dua bagian, bagian diam dan bagian bergerak. Pembacaan hasil pengukuran sangat bergantung pada keahlian dan ketelitian pengguna serta alat yang digunakan. Alat ini ditemukan oleh Joseph R. Brown pada tahun 13851.

Beberapa produk keluaran terbaru telah dilengkapi dengan display pengukuran digital sehingga cara membaca alat ukur ini bisa lebih mudah. Pada versi analog, umumnya tingkat ketelitian adalah 0.05 mm untuk jangka sorong dibawah 30 cm dan 0.01 mm untuk yang di atas 30cm.

Jangka Sorong Digital

jangka sorong digital

Selain manual / konvensional, alat ukur ini mempunyai dua jenis lainnya, yaitu jangka sorong analog dan digital. Kedua jenis ini tidak memerlukan perhitungan manual seperti seperti pada jenis konvensional.

Hal ini karena hasil pembacaan pengukuran pada kedua lat tersebut langsung ditampilkan pada tampilan pembaca analog atau manual dan digital. Akan tetapi, kedua jenis alat ini membutuhkan perhatian khusus dalam penggunaannya.

Jangka Sorong Analog/ Konvensional

jangka sorong

 

Jangka sorong adalah suatu alat ukur yang digunakan untuk mengukur ketebalan dan ketinggian suatu benda yang memilki tingkat ketelitian satu perseratus milimeter, dengan memakai alat ukur ini, anda dapat mendapatkan ukuran yang akurat dan pasti.

Alat ukur ini mempunyai dua buah bagian pengukur, bagian pertama adalah bagian cembung dan bagian kedua adalah bagian cekung. Bagian tersebut umumnya disebut bagian rahang. Bagian rahang ini memilki suatu skala yang bernama skala utama.

Besar panjang dari bagian skala utama adalah satu milimeter. Bagian rahang sorong juga memiliki bagian sebanyak sepuluh bagian skala yang bernama skala vernier. Vernier diambil dari nama penemunya bernama piere vernier. 10 skala nonius memiliki panjang 9 milimeter. Maka, 1 bagian dari skala nonius ini sama dengan 0,9 milimeter.

Fungsi Jangka Sorong

Fungsi utama alat ukur ini yakni sebagai alat pengukur diameter bagian luar dari sebuah benda, sebagai alat pengukur diameter bagian dalam dari sebuah benda, sebagai alat pengukur kedalaman sebuah benda dan sebagai alat pengukur ketebalan sebuah benda.

Selain itu pada alat ukur ini bentuknya terbagi dua yakni cembung dan cekung. cembung berfungsi sebagai untuk mengukur panjang benda, sedangkan cekung berfungsi sebagai untuk mengukur diameter suatu benda.

Fungsi lainnya yakni dipakai untuk mengukur suatu benda dari sisi luar dengan cara diapit. Selain itu alat ini juga bisa dipakai untuk mengukur kedalamanan celah/lubang pada suatu benda dengan cara ditancapkan pada bagian pengukur.

Bagian pengukur tidak terlihat pada gambar karena berada di sisi pemegang. Bentuk dan bagian bagiannya dapat anda lihat pada gambar berikut ini:

gambar jangka sorong
gambar jangka sorong analog
Gambar Jangka Sorong Digital.

Nama bagian yang wajib anda ketahui:

  • Internal jaws (rahang dalam) adalah : bagian yang fungsinya untuk mengukur dimensi bagian dalam.
  • External Jaws (rahang luar) merupakan bagian yang fungsinya untuk mengukur dimensi luar.
  • Locking Screw (baut pengunci) merupakan bagian yang fungsinya untuk pengunci rahang.
  • Imperial Scale merupakan Skala dalam satuan inci.
  • Metric Scale merupakan Skala dalam satuan milimeter.
  • Depth Measuring Blade merupakan Batang pengukur kedalaman.

Cara Membaca Jangka Sorong

gambar jangka sorong

Sebelum kita membahasa cara membaca dan menghitungnya, kita harus mengetahui terlebih dahulu bagian kerangka alat ukur ini, diatas adalah gambar rangkaiannya yang bisa anda simak:

Bagian-bagian alat ukur ini terdiri dari skala baca yang tercetak pada badan alat diatas cara menggunakan jangka sorong yang dapat diatur berdasarkan letak rahang rahangnya, terdapat dua pasang rahang, yakni rahang luar dan rahang dalam.

Rahang luar untuk mengukur jarak dan sepasang rahang dalam wntuk mengukur diameter dalam. Kedua pasang rahang tersebut dapat digerakkan untuk pengukuran, jarak antar rahang untuk kedua pasang rahang tersebut dapat dibaca dengan cara yang sama.

Selain itu, terdapat tangkai ukur kedalaman yang pergerakkannya diatur dengan cara menggerakkan rahang. Karena ketiga bagian-bagian tersebut saling bergerak bersamaan, maka ketiga fungsi tersebut pengukurannya dibaca atau dihitung dengan cara yang sama.

Berikut ini cara membaca dan menghitung ketelitian dari sebuah vernier caliper atau Sketmat :

Ketelitian 0,02 mm

Pada gambar diatas terbaca 49 Skala Utama = 50 Skala Nonius
Jadi besarnya 1 skala nonius = 1/50 x 49 Skala Utama = 0,98 Skala Utama
Maka : Ketelitian dari jangka tersebut adalah = 1 – 0,98 = 0,02 mm
Atau : Ketelitian itu adalah : 1 bagian Skala utama itu, dibagi sebanyak jumlah skala nonius = 1/50 = 0,02 mm.

Ketelitian 0,05 mm

Pada gambar diatas terbaca 39 Skala Utama = 20 Skala Nonius
Jadi besarnya 1 skala nonius = 1/20 x 39 Skala Utama = 1,95 Skala Utama
Maka : Ketelitian dari gambar diatas adalah =2 – 1,95 = 0,05 mm
Atau : Ketelitian gambar diatas itu adalah : 1 bagian Skala utama itu, dibagi sebanyak jumlah skala nonius = 1/20 = 0,05 mm.

Ketelitian 0,1 mm

Pada gambar diatas terbaca 9 Skala Utama = 10 Skala Nonius
Jadi besarnya 1 skala nonius = 1/10 x 9 Skala Utama = 0,9 Skala Utama
Maka : Ketelitian dari gambar diatas adalah =1 – 0,9 = 0,1 mm
Atau : Ketelitian dari gambar diatas adalah : 1 bagian Skala utama itu, dibagi sebanyak jumlah skala nonius = 1/10 = 0,1 mm.

Cara Menghitung Jangka Sorong

menghitung jangka sorong

 

Perhatikan hasil pengukuran di atas, untuk melihat hasil pengukurannya hanya dibutuhkan dua langkah pembacaan:

  • Membaca skala utama

Lihat gambar diats, 21 mm atau 2,1 cm (garis merah) merupakan angka yang paling dekat dengan garis nol pada skla vernier persis di sebelah kanannya. Jadi, skala utama yang terukur adalah 21 mm atawu 2,1 cm.

  • Membaca skala venier

Lihat gambar diatas dengan seksama, terdapat satu garis skla utama yang tepat bertemu dengan satu garis pada skala vernier. Pada gambar diatas, garis lurus tersebut merupakan angka 3 pada skala vernier.

Jadi, skala vernier yang terukur adalah 0,38 mm atawu 0,038 cm. Untuk mendapatkan hasil pengukuran akhir, tambahkan kadua nilai pengukuran diatas. Sehingga hasil pengukuran diatas sebesar 21 mm + 0,38 mm = 21,38 mm atau 2,13 cm.

Contoh Perhitungan Menggunakan jangka sorong untuk mengukur diameter dalam suatu benda :

  • Geser rahang sedikit kekanan.
  • Letakkan benda/gelas yang akan diukur sehingga kedua rahang dapat masuk ke dalam benda/gelas tersebut.
  • Geser rahang kekanan hingga kedua rahang menyentuh kedua dinding dalam benda/gelas yang diukur.

Cara menggunakan jangka sorong untuk mengukur diameter luar :

  • Geser rahang kekanan sehingga benda yang diukur dapat masuk diantara kedua rahang (antara rahang geser dan rahang tetap).
  • Taruh benda yang akan diukur diantara kedua rahang.
  • Geser rahang kekiri sedemikian sehingga benda yang diukur terjepit oleh kedua rahang.

Cara menggunakan jangka sorong untuk mengukur kedalaman :

  • Taruh benda yang akan diukur dalam posisi berdiri tegak. Contohnya mengukur kedalaman sebuah gelas.
  • Putar jangka (posisi tegak) kemudian letakkan ujung ke permukaan tabung yang akan diukur dalamnya.
  • Geser rahang jangka kebawah sehingga ujung batang menyentuh dasar gelas.
  • Catat hasil pengukuran.

Tingkat ketelitian  jangka sorong adalah setengah dari skala terkecil. Jadi ketelitiannya adalah : Dx = ½ x 0,01 cm = 0,005 cm.

Contoh Soal Menghitung Jangka Sorong

1. Perhatikan gambar jangka sorong berikut ini :

perhitungan jangka sorong

 

Tentukan hasil pengukuran pada gamabr diatas dalam satuan centimeter.

Jawabannya:

Pembacaan skala utama : 10 cm (angka 10 berseberangan tepat dengan angka nol pada skala vernier disebelah kanannya)

Pembacaan skala venier atau skala nonius : 0,02 cm atau garis kedua setelah nol pada skla venier tepat lurus dengan gamabar diatasnya.

Sehingga, hasil pengukuran pada gambar iatas yakin 10 cm + 0,02 cm = 10,02 cm.

2. Perhatikan gambar jangka sorong dibawah ini :

membaca jangka sorong

 

Suatu baut panjangnya diukur dengan skala utama centimeter seperti yang dapat dilihat pada gambar diatas dalam satuan milimeter.

Jawabannya:

Pembacaan skla utama = 1,1 cm atawu 11 mm atau terdapat satu garis setelah angka 1 pada skala utama yang berseberangan dengan angka nol pada skla venier disebelah kanannya.

Pembacaan skala venier atau skala nonius = jika dilihat dengan seksama, garis pada skala vernier yang tepat lurus dengan garis di atas merupakan garis anatara 6 dan 47. Jadi, skala vernier yag terukur adalah 0,65 mm.

Jadi hasil pengukuran panjang baut adalah 11 mm + 0,65 mm = 11,65 mm atau 1,165 cm.

3. Perhatikan gambar jangka sorong dibawah ini :

contoh jangka sorong

 

Besarnya hasil pengukuran adalah….

Jawabannya:

Skala utama = 3,1 cm

Skala nonius = 9 X 0,01 = 0,09 cm

Tebal balok = 3,1 + 0,09 cm = 3,19 cm

4. Perhatikan gambar jangka sorong dibawah ini :

jangka sorong hitung

 

Berapa hasil pengukurannya?

Jawabannya:

Skala utama = 0,8 cm

Skala nonius = 3 X 0,01 cm = 0,03 cm

Diameter dalam gelas = 0,8 cm + 0,03 cm = 0,83 cm

5. Perhatikan gambar jangka sorong dibawah ini :

menggunakan jangka sorong

 

Berapakah hasil pengukuran tebal dari buku fisika menggunakan alat diatas?

Jawabannya:

Hasil ukur = skala utama + skala nonius

Hasil ukur = 2,70 cm + 0,06 cm

Hasil ukur = 2,76 cm

Dari paparan diatas dapat disimpulkan bahwa jangka sorong adalah suatu alat pengukuran yang dapat mengukur ketinggian dan ketebalan suatu benda, dengan satu alat sekaligus dengan ketelitian 0,01 milimeter.

Ragam Informasi Lainnya :
Mikrometer Sekrup Menghitung NPV
Rumus Lingkaran Menghitung IRR

Sekian ulasan mengenai gambar jangka sorong beserta cara membaca dan menghitung jangka sorong digital maupun analog terbaru 2018 yang dapat kami sajikan kali ini. Semoga apa yang telah kita pelajari dalam artikel ini dapat bermanfaat untuk kita semua.

Terimakasih kepada pembaca yang sudah menyimak artikel mengenai cara membaca jangka sorong konvensional dengan seksama. Semoga ilmu yang sudah disampaikan bermanfaaat untuk pembaca dan berkah.

Keywords:

gambar jangka sorong,jangka sorong